Hutang Negara adalah terkawal, bayaran balik cuma 12% dapi bajet tahunan berbanding hampir 30% di zaman Mahathir - Randau Sarawak

Breaking

Monday, March 12, 2018

Hutang Negara adalah terkawal, bayaran balik cuma 12% dapi bajet tahunan berbanding hampir 30% di zaman Mahathir

Ekoran dari pergaduhan Azmin Ali dengan PM Najib di parlimen pagi ini, Azmin Ali perlu tahu lebih mendalam tentang perkara ini.

Kini, 12% dari bajet tahunan persekutuan digunakan untuk membayar hutang dan faedah.

Ini tidak dianggap tahap yang tinggi jika dibanding dengan negara lain ataupun dibanding dengan tahun-tahun terdahulu.

Pada tahun 1986 – iaitu 5 tahun selepas Mahathir menjadi PM, 27% dari bajet digunakan untuk membayar hutang..

Yang penting bukan saiz hutang tetapi kemampuan untuk membayar balik hutang. Kini, kemampuan kerajaan Malaysia untuk membayar balik hutang adalah tinggi.
------------

Ini adalah jadual EPU sejarah bagi nisbah servis hutang Kerajaan yang yang mengukur keupayaan kerajaan untuk membayar balik hutangnya.

Nisbah ini pada asasnya berapa banyak kerajaan membayar untuk membayar balik faedah dan prinsipal hutang mereka dibahagikan dengan jumlah hasil kerajaan bagi tahun itu.

Seperti yang dapat di lihat, secara sejarah kita tidak berada pada tahap yang tinggi berbanding dengan tahun-tahun Mahathir - terutama sekali pertama 6 tahun pertama selepas beliau memegang kuasa di mana beliau meningkatkan lebih dari dua kali ganda nisbah hutang negara berbanding KDNK dalam beberapa tahun sahaja.

Dalam tahun 1980-an, hampir 1/3 daripada pendapatan tahunan kerajaan digunakan untuk membayar hutang setiap tahun - berbanding dengan 12% sekarang.

Sekiranya kita tidak muflis maka nisbah servis hutang kita adalah 33% dan hutang berbanding KDNK melebihi 100% maka bagaimana kita boleh muflis apabila nisbah servis hutang kita adalah 12% dan nisbah hutang berbanding KDNK Adakah 50.9% sekarang ini?

Nisbah servis hutang (bersama-sama dengan nisbah Hutang-ke-KDNK) jauh lebih bermakna daripada hanya menunjukkan jumlah hutang mutlak itu sendiri kerana ia menunjukkan kemampuan pemerintah untuk membayar balik hutangnya.

Ingatlah apabila anda seorang pelajar, anda tidak akan mampu untuk meminjam dan membayar balik hutang RM10k tetapi apabila anda mula bekerja dan gaji anda adalah RM5k sebulan, anda juga boleh mengambil pinjaman perumahan RM100k tanpa sebarang masalah.



Eric See-To.

---------

No comments:

Post a Comment