Wan Azizah Mahu Mahathir Minta Maaf Tuduhan Liwat Ke Atas Anwar Ibrahim

Lama tidak nampak airmata Wan Azizah jatuh. Semalam, ketika menyampaikan ucapan di Kuala Lumpur, Wan Azizah menangis. Air mata mencurah mencurah kerana terkenang apa yang "Mahafiraun" lakukan pada suaminya dulu.

“Saya masih ingat pada 1999, itulah kali pertama saya menyertai pilihanraya sebagai calon"

"Saya isteri kepada orang politik. Saya bukan orang politik. Namun tragedi yang berlaku ke atas keluarga saya membuat saya bersama sama dalam perjuangan ini" kata Wan Azizah.

Selepas mengungkapkan ayat tersebut, terus "hujan" turun. Kotak tisu pun datang memanyungi. Wan Azizah menangis kerana teringat kes suaminya dipenjarakan kerana kesalahan liwat.

Siapa yang Wan Azizah marah sangat pada masa itu? Siapa yang mahu dilawan Wan Azizah dan mereka yang berdemo di Dataran Merdeka pada masa itu? Mahathir lah orangnya.

Mahathir sudah membasuh semua dosa dosa yang dilakukan oleh Kit Siang dan DAP. Parti yang dulu Mahathir anggap sebagai "syaitan" dan paling rasis itu kini suci murni di sisi Mahathir.

Dalam ceramah dan dalam tulisannya, Mahathir mencuci bersih semua dosa dosa DAP. Namun Mahathir belum lagi memaafkan Anwar Ibrahim dan Wan Azizah secara terbuka mengenai kes liwat.

Biarpun Mahathir sudah pakai badge "free Anwar", sign petition bebaskan Anwar dan solat hajat mahu Anwar dibebaskan, namun secara terbuka Mahathir belum menjelaskan pendiriannya berkaitan kes liwat Anwar.

Bila ditanya mengenai kes liwat Anwar Ibrahim pada forum Nothing To Hide 2.0, Mahathir tidak menjawab dengan jelas. Mahathir cuba berdolak dalih mengenai persoalan liwat Anwar Ibrahim ini.

Sikap dolak dalih Mahathir ini sudah dihidu oleh geng geng reformis dan orang orang Anwar. Oleh kerana itu, dalam setiap program Mahathir mereka tiada.

Nurul Izzah pun sudah memuji ucapan Datuk Seri Najib lebih fokus kepada rakyat berbanding ucapan pemimpin pembangkang. Sebenarnya, Nurul Izzah menyindir Mahathir.

Mahathir buat ucapan mengata orang lain, cakap hendak buang penjawat awam dan hina bangsa orang lain. Inilah punca tiga program Mahathir di Petaling Jaya, Alor Setar dan Kangar menjadi hambar.

Wan Azizah sendiri sudah "tarik muka" semasa demo di Petaling Jaya. Dalam kepalanya mungkin terkenang apa yang "Mahafiraun" lakukan dulu pada suami dan keluarganya.

"Mahafiraun" itu duduk sekarang duduk pula atas satu pentas dengannya. Sebab itulah Wan Azizah kata dia bukan seorang "politician", dia hanya isteri kepada "politician".

Maksudnya dalam hati Wan Azizah, masih ada lagi perasaan marah dan dendam pada Mahathir. Secara tidak disedari perasaan itu diluahkan secara spontan dengan titisan air mata.

Mahathir belum memaafkan kesalahan liwat Anwar dan apa yang dia lakukan dahulu pada tahun 1999. Wan Azizah juga tidak boleh berbohong mengenai perasaan marahnya pada Mahathir. Ianya masih ada.

Pakatan Harapan yang tidak ada keikhlasan dan saling menyimpan dendam kesumat ini umpama parut lama yang masih berdarah. Sesama sendiri mereka boleh bergaduh pada bila bila masa sahaja.

Rakyat kena cerdik, jangan terpedaya dengan mereka ini. Pembangkang tidak berpakat pun sebenarnya. Airmata Wan Azizah ini menjadi saksi, sesama mereka masih lagi menyimpan dendam dan marah. 



Author:

Facebook Comment