Sudah-sudahlah Siti Kasim!

HAIRANLAH! setahu ‘kita semua’ Siti Kasim seorang pendebat yang handal, tegar

Aktivis LGBT (Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender) ini bukannya ‘sembarangan’ orang yang boleh dikalahkan.

Kalau bab mencelah atau ‘bersilat’ dengan orang yang dipertikaikannya, Siti Kasimlah orang­nya. Dialah dalam mana-mana forum atau wacana yang nombor satu akan ke depan.

Cuba google di YouTube sekitar September tahun lalu bagaimana dia mengejutkan ramai orang dalam sesi dialog wacana rang undang-undang Mahkamah Syariah di Shah Alam - menunjukkan jari tengahnya (f**k) kepada hadirin.

Siti Kasim atau nama penuhnya Siti Zabedah Kasim mengatakan kononnya tanda f**k itu ditujukan khas untuk ‘Islamis jahat’ dan ‘si bodoh yang dicuci otak’ yang hadir memenuhi ‘Pindaan Akta 355: Antara Realiti dan Persepsi.

Tanpa sesalan, Siti Kasim ini mendakwa pula Setiausaha Agung Pas, Datuk Takiyuddin Hassan, salah seorang pembahas di wacana itu mengelirukan penonton semasa menjelaskan cadangan pindaan Akta Mahkamah Syariah (Bidang Kuasa Jenayah) 1965 atau Akta 355.

RUU355 ini akan dikaitkan seberapa yang boleh olehnya ‘ada kena mengena dengan hudud’. Mengapa terlalu takut benar Siti Kasim ini dengan perkataan ‘hudud’?

Itu isu tahun lepas. Tetapi sekarang mengapa Siti Kasim menikus pula untuk berdepan dengan pakar perbandingan agama, Dr. Zakir Naik.

Yang tambah hairannya lagi, boleh pula Siti Kasim menganggap cabaran yang dilontarkan oleh Zakir sebagai ‘bodoh dan buang masa’ sahaja.

Umat Islam di negara ini yakin Siti Kasim pasti sudah menonton, meneliti dan menilai ceramah, kuliah atau tazkirah yang disampaikan Zakir.

Barangkali dia sudah terfikir individu yang akan didepaninya itu bukanlah calang-calang orang.

Setakat untuk Tokoh Maal Hijrah 1435H/2013M itu berhujah dengan Siti Kasim, rasanya tidak mampulah pula penulis mahu huraikannya.

Zakir mampu memberikan jawapan yang baik dengan penilaian yang kritis. Pandangan dan jawapannya menggunakan al-Quran, hadis, bersama fakta saintifik serta input-input berkaitan daripada kitab-kitab agama lain sebagai tambahan.

Lulusan MBBS (Bachelor of Medicine, Bachelor of Surgery) dari University of Mumbai itu tidak pernah mengajar sesiapa untuk menghina agama lain. Atau menggunakan perkataan kasar ketika menyampaikan ceramah.

Siti Kasim oh Siti Kasim. Janganlah takut dengan bayang-bayang sendiri.

Atau adakah kamu rasa resah gelisah dengan bayang-bayang Islam?


Author:

Facebook Comment